Sunday, April 22, 2012

CERITERA SEORANG IBU

Ceritera hati seorang Ibu tentang tawanya tentang tangisnya
Segala riang girang di nukil pada kanvas muka
Setiap duka lara di kunci dalam peti hatinya
Tidak di benar diumpil oleh putra putrinya

Ceritera hati Ibu yang ingin melihat anak-anak di beri makna mengutip butir-butir nasi yang tumpah untuk di suap ke mulutnya
Asal anak-anak perutnya tidak keroncong
Asal anak-anak menganggap ibu juga terisi temboloknya

Ceritera hati Ibu bergetar takut anaknya di serang kepayahan
Payah menghadapi hidup
Payah mengharunginya sedangkan melangkahpun cemas hati Ibu memandangnya
Teriakan Ibu apabila anaknya berusha sedaya upaya mohon anak kuat semangat
Meskipun Ibu itu hatinya dirundung hiba
Ia seorang Ibu yang apabila menutup mata maunya dengan gembira
Meningalkan anaknya tidak huru hara
Namun ada Ibu yang kuat melihat anaknya di bunuh kejam
Sempat memangku anaknya lalu berkata "Sampaikan salam ku pada abi mu"

Itu ceritera ibu nun di sana yang anaknya sering kelaparan
Jiran negaranya leka meratah seekor kambing untuk beberapa orang sahaja
Apakah kita meratah makanan enak di masjid2 selesai segala peringatan
Sambil tertawa gembira juga melancong setahun entah beberapa kali
Melilit leher dan tangan kita dengan warna kerdipan
Tetapi kita terlupa mengintai ada rumah yang dalam kegelapan kerana Ibu itu di tinggalkan tak punya apa Kasihan kita tak punya perasaan

Wahai anak-anak ku umi menulis ini kerana agak emosi setelah mendengar rintihan seorang Ibu tunggal.Dalam hati berdoa mudah2an kamu semua bila telah di beri rezeki Allah jangan lupa itu semua bukan untuk kita seorang sahaja.Ingat makna hidup bila memberi